Inilah perbandingan pesangon di Omnibus Law Cipta Kerja dengan UU 13/2003

Inilah perbandingan pesangon di Omnibus Law Cipta Kerja dengan UU 13/2003

Sidang Paripurna DPR Senin (5/10/2020) resmi mengesahkan omnibus law rancangan undang-undang (RUU) Cipta Kerja. Di media sosial, banyak beredar informasi Omnibus law Cipta Kerja merugikan buruh / pekerja karena uang pesangon dihapuskan. Benarkah demikian?

Omnibus law Cipta Kerja disahkan DPR setelah sembilan fraksi di DPR menyatakan persetujuannya. Hanya dua fraksi di DPR yang menolak pengesahan omnibus law Cipta Kerja, yakni dari Partai Demokrat dan PKS.

Pengesahan omnibus law Cipta Kerja juga mendapat penolakan dari berbagai elemen masyarakat terutama kalangan buruh. Alasannya, omnibus Law Cipta Kerja merugikan buruh karena perubahan kebijakan tentang pesangon.

Bagaimana pengaturan pesangon buruh/pekerja menurut omnibus law Cipta Kerja? Apa yang membedakan pengaturan upah buruh dalam omnibus law Cipta Kerja dengan sebelumnya?

Sebelum ada omnibus law Cipta Kerja, pesangon buruh/pekerja diatur dalam Undang-Undang Nomor 13 Tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan. Aturan itu tertuang di pasal 156 dan 157.

Berdasarkan draft Omnibus Law Cipta Kerja yang disahkan DPR Senin (5/10/2020) maupun UU 13/2003, pengusaha wajib membayar uang pesangon  dan/atau uang penghargaan masa kerja dan uang penggantian hak yang seharusnya diterima buruh/pekerja jika terjadi pemutusan hubungan kerja.

Berikut perbandingan ketentuan pesangon buruh/pekerja dalam Omnibus Law Cipta Kerja dengan UU 13/2003.

Omnibus Law Cipta Kerja dengan UU 13/2003   Uang pesangon   Masa Kerja Omnibus Law  Cipta Kerja UU 13/2003 < 1 tahun 1 bulan upah 1 bulan upah 1 hingga <2 tahun 2 bulan upah 2 bulan upah 2 hingga ❤ tahun 3 bulan upah 3 bulan upah 3 hingga < 4 tahun 4 bulan upah 4 bulan upah 4 hingga <5 tahun 5 bulan upah 5 bulan upah 5 hingga <6 tahun 6 bulan upah 6 bulan upah 6 hingga <7 tahun 7 bulan upah 7 bulan upah 7 hingga <8 tahun 8 bulan upah 8 bulan upah 8 > 9 bulan upah 9 bulan upah Uang penghargaan Masa Kerja Omnibus Law  Cipta Kerja UU 13/2003 3 hingga < 6 tahun 2 bulan upah 2 bulan upah 6 hingga < 9 tahun 3 bulan upah 3 bulan upah 9 hingga < 12 tahun 4 bulan upah 4 bulan upah 12 hingga < 15 tahun 5 bulan upah 5 bulan upah 15 hingga < 18 tahun 6 bulan upah 6 bulan upah 18 hingga < 21 tahun 7 bulan upah 7 bulan upah 21 hingga < 24 tahun 8 bulan upah 8 bulan upah 24 tahun lebih 10 bulan upah 10 bulan upah

Selain uang pesangon dan uang penghargaan, Omnibus Law Cipta Kerja dan UU 13/2003 juga mengatur pemberian uang penggantian hak pekerja.  Menurut UU 13/2003, uang penggantian hak pekerja itu meliputi:

  1. cuti tahunan yang belum diambil dan belum gugur;
  2. biaya atau ongkos pulang untuk pekerja/buruh dan keluarganya ketempat dimana pekerja/buruh diterima bekerja;
  3. penggantian perumahan serta pengobatan dan perawatan ditetapkan 15% (lima belas perseratus) dari uang pesangon dan/atau uang penghargaan masa kerja bagi yang memenuhi syarat;
  4. hal-hal lain yang ditetapkan dalam perjanjian kerja, peraturan perusahaan atau perjanjian kerja bersama.

Sedangkan uang penggantian hak pekerja menurut Omnibus Law Cipta Kerja yakni:

  1. cuti tahunan yang belum diambil dan belum gugur;
  2. biaya atau ongkos pulang untuk pekerja/buruh dan keluarganya ke tempat dimana pekerja/buruh diterima bekerja;
  3. hal-hal lain yang ditetapkan dalam perjanjian kerja, peraturan perusahaan atau perjanjian kerja bersama.

Sumber: kontan

http://www.pajakpribadi.com



Kategori:Berita

Tag:, , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: